Terlunta-lunta di Ratan

Perjalanan k SBY di mulai dari Bis jur. Trenggalek-SBY, tau ndak ? kesasar man, yang seharusnya turun terminal Tulung Agung terlanjur sampai terminal Kediri. Terpaksa harus menambah uang karcis Bis. Setelah nyampai terminal……aduhhhh…sepi banget. Dasr terminal kampungan,hehhee….gmn tidak jam 7 malam lewat bis jurusan SBY yang lewat Simpang Lima ndak ada, byangin coba apa yang harus kami buat…???? Bingggguuuungggggg……

Sholat dlu aja deh, pas mau wudhu nich, ada2 aj, eh jaket jatuh ke got, nasib2.hehehe. lalu aku bersihkan ambil wudhu dan sholat isya’ iaya mengqodho magrib jug ce. Setelah itu kami pergi keluar terminal sambil menunggu jemputan teman yang kebetulan rumahnya Kediri. Om Heru namanya. Lama menunggu akhirnya datang juga dia. Kami naik peda bertiga, eh mala tiba berhenti dan puetr k warung Soto. Akhirnya, lapar akan segera tersembuhkan….Thank Om Heru.

Seelah Usai, kami lanjut perjalanan menuju peristirahatan, setelah nyampai, kami putuskan ngopi bareng dlu di warung piggir Kali deket kantor GG. Warungnya asyek banget, ada yang gelap dengan gemerlap lampu lilin dan lampu kecil2 diatasnya…wuii….romantis banget nui tempat, cocok tuh lau mau nembak Cwe atau kencan,hehhee. Tapi kami cari yang sepi aja. Pesan Kopi Jahe adalah plihan utama untuk penghangat Badan. Om Heru telp2an. Fafa smsan, La Aku…..???kebelet pipis,hehe, manalagi gak ada tempat lagi. Tepaksa di tahan mpe Kos teman Om Heru yang buat nginep tadi.

Sampai di kos heran bukan maen, ini kos Cwe pa Cwo ? Rapi amet, baju2 tertata rapi, lantai bersih, suasana kamar yang asri. Wuih…cocok lo ni ada di sby, bisa jadi tempat maen terus,hehhe. Tak lama kemudian kami tidur. Dan paginya Bangun dan bersiap2 mandi dan melanjut perjalanan k Surabaya. Sekitar pukul 08.30 kami berangkat dari Kediri. Good Bye Kediri……Thank Om Heru.